Click here for Myspace Layouts

Pages

Jumaat, 31 Disember 2010

Hakikat Cinta

Usah di kesal yang berlaku
Saat ku lafaz kata pemutus
Tiada gunanya segala alasan
Takkan ku berundur walau seketika

Tak perlu merayu pada hati ini
Tak perlu lagi aku menangisi
Takdir menentukan kitakan berpisah
Terimalah hakikat cinta kita

Pedihnya semalam masih ku terasa
Luka yang berdarah mengalir kesakitan
Hati yang kecewa menangis sedih
Di hiris pilu
Jiwa meronta hiba
Tak bisa putuskan kemahuan hati
Yang menyeksakan diri
Namun kekuatan yang masih tersimpan
Terlepaslah daku dari derita

Usah disebut kisah yang lalu
Tertutup sudah pintu hatiku
Cukuplah bagi ku Tuhan Maha Esa
Hanyalah dia penawarku

Hakikat Cinta

Khamis, 30 Disember 2010

Perubahan.....

agak pantas masa berlalu.tak kusedari hari2 yang kulalui.cuma ada sikit perbezaan yang kerasakan kebelakangan ini..hari2 yang kulalui kurasa agak gembira di hati..aku gembira di tempat kerjaku..aku gembira di rumah ku..cuma aku sepi bila malam menjelma.aku sepi bila aku bersendiri di malam hari..dan kenangan itu segera menjelma di waktu itu..mengalir air mataku tanpa kusedari..tapi...semua itu hanya dimalam hari dan bilaku bersendiri cuma...di siang hari tak lagi kurasakan semua itu..terima kasih keluarga...terima kasih teman..

Melodi Hatiku

Tak sengaja lewat depan rumahmu
Ku melihat ada tenda biru
Dihiasi indahnya janur kuning
Hati bertanya pernikahan siapa

Tenda biru menjadi saksi bisu
Berakhirnya ikatan cinta kita
Ku sengaja tak ku kirim undangan
Aku tak mahu menghancurkan hatimu

Tanpa undangan diriku kau lupakan
Tanpa utusan diriku kau tinggalkan
Tanpa bicara kau buat ku kecewa
Tanpa berdosa kau buat ku merana

Jangan kau anggap aku bahagia
Di atas luka dan tangisan hatimu

Bukan maksudku membuat kau kecewa
Bukan maksudku membuat kau terluka
Bila kini ku bersanding dengannya
Ini semua kerna pilihan bonda

Tanpa ku sedar ku telah ditunangkan
Tanpa ku duga telah terjalin ikatan
Tanpa ku kenal yang jadi pendampingku
Tanpa kuasa semua ku terima

Ku tak percaya dirimu tega
Nodai cinta khianati cinta

Jangan kau anggap aku bahagia
Di atas luka dan tangisan hatimu

Rabu, 29 Disember 2010

Antara Kasih Dan Teman

Andainya Ku Diberi Pilihan Untuk Memilih Kedua-Duanya
Akan Ku Pilih Kedua-Duanya
Kerana Bagiku Ia Sama Bererti Dan Bernilai Dalam
Hidupku

Cinta... .
Suatu Ungkapan Yang Belum Pasti Keindahannya
Kerana Di Sebalik Keindahan Cinta Itu
Tersirat Seribu Kepahitan
Pastinya Merentap Kedamaian Jiwa
Seorang Pecinta Setia
Tatkala Ikatan Diundang Kekecewaan

Namun...
Ia Tetap Betah Menjemput Setiap Jiwa
Yang Punya Hati Dan Perasaan
Hakikat Yang Tersimpan Di Sebalik Anugerah Ini
Tak Terungkai Dengan Bicara Dibibir
Tak Tergambar Dengan Lakonan
Begitu Syahdunya Kurniaan Ilahi
Lahirnya Dari Hati Seorang Insani
Yang Berakal Beremosi, Penyayang Dan Berperasaan

Persahabatan... .
Suatu Ikatan Yang Lahir Dari Hati
Keinginan Yang Ikhlas
Bagi Berkongsi Tangis, Tawa, Kasih Sayang, Dan Keakraban
Sesungguhnya Sahabat Adalah Tempat Berbicara Setulusnya
Tentang Impian Dan Pengertian Hidup Ini..

Persahabatan Yang Suci Dan Murni
Adalah Sebuah Perhubungan Yang Disulami Benang-
Benang Kejujuran
Diwarnai Dengan Keikhlasan
Dicurahi Dengan Kasih Sejati
Sekiranya Menjadi Gunting Dalam Lipatan
Robohlah Tembok Keluhuran Sebuah Persahabatan

Teman Yang Budiman
Mengertilah Maksudku Ini
Sesungguhnya Apa Yang Tersimpul Dihati Kecilku
Sejak Perkenalan Kita

Kita Bina Tugu Persahabatan
Yang Dipagari Besi Kedewasaan
Yang Teguh Berdiri Megah Di Laman Hati Kita
Tak Tumbang Dek Rintangan
Hanya Satu Pintaku
Agar Dikau Sentiasa Mengingati Diriku... ..

"Cinta Yang Disemadikan Tak Mungkin Layu Selagi
Adanya Imbas Kembali, Hati Yang Remuk Kembali
Kukuh Selagi Ketenangan Di Kecapi, Jiwa Yang
Pasrah Bertukar Haluan Selagi Esok Masih Ada,
Parut Yang Lama Pastikan Sembuh Selagi Iman
Terselit Di Dada..."


"Memberikan Seluruh Cintamu Kepada Seseorang
Bukanlah Jaminan Dia
Akan Membalas Cintamu. Jangan Mengharapkan
Balasan Cinta, Tunggulah
Sampai Cinta Berkembang Di Hatinya, Tetapi Jika
Tidak, Berbahagialah
Karena Cinta Tumbuh Di Hatimu..."


"Sahabat Terbaik Adalah Dia Yang Dapat Duduk
Berayun-Ayun Diberanda Bersamamu, Tanpa
Mengucapkan Sepatah Katapun , Dan Kemudian Kamu
Meninggalkannya Dengan Perasaan Telah Bercakap-
Cakap Lama Dengannya..."

Isnin, 27 Disember 2010

2010 vs 2011

tirai 2011 kian menjelma...ramai ku lihat gelagat manusia yang beria-ria menyambut kedatangan 2011..penuh dengan azam baru...aku pun ada azam ku sendiri..namun mungkinkah aku dapat merealisasikan azamku sedangkan luka 2010 masih parah dan belum terubat..semuanya ku serahkan pada Yang Maha Esa agar ditabahkan hatiku menempuh hari2 yang mendatang..

Jumaat, 24 Disember 2010

Sayap Terluka



tersentuh hatiku dengan melodi dan lirik lagu ni...walau dah lama lagu ni tapi aku tetap suka dengan melodi ini..melodi hatiku...

Bukan Ku Mahu

tak tahu bagaimana cara untuk melupakan dia..kehidupan seharian berlalu bagai angin lalu..kosong kurasakan..mujur ada keluarga dan teman disisi walau mereka tidak mengerti apa yang kurasakan..cukuplah sekadar menemaniku..tidak lebih dari itu yang aku mahu..tak terlintas dihati ini untuk menyusahkan siapa2 demi aku...sungguh aku x mahu menyusahkan org..namun jika aku ada menyusahkan maaf ku pinta..aku sendiri pun x selesa dengan keadaan itu..maafkan aku..namun,setiap budi orang yang pernah membantuku x terbalas rasanya bagiku..akan aku kenang hingga akhir hayatku..terima kasih..

Rabu, 22 Disember 2010

Cetusan Hati

hati ini seakan-akan mencari
dimana nilai sebenar erti sebuah ‘cinta’

sedangkan usia kian memakan diri
hati semakin pudar untuk menerima cinta

semakin dicari tetapi semakin tidak ditemui
semakin dikejar tetapi semakin menjauh

hidup bagaikan mengejar bayang-bayang setiap hari
tidak ditemui apa yg diimpikan

bukan untuk mencari kesempurnaan
dek diri sendiri yg penuh dengan kekurangan

kealpaan dan kelemahan yang sentiasa sebati dalam diri
akhirnya tersungkur dalam ‘cinta mainan manusia’

yang bertopengkan kecantikkan dan kesempurnaan luaran
sedangkan dalaman penuh dengan kepura-puraan

masih ada kah keikhlasan??
dimana nilai kasih sayang sebenar??

termenung sendiri menghayati firman ALLAH

“Maha Suci Tuhan Yang telah menciptakan makhluk-makhluk semuanya berpasangan; samada dari yang ditumbuhkan oleh bumi atau dari diri mereka ataupun dari apa yang mereka tidak mengetahuinya.”(SURAH YASSIN :36)

yakin dengan hati, janji ALLAH adalah pasti
kasih Al-Haqq adalah abadi

jangan dicari kasih yang bermusim
kelak akan binasa

jangan ditagih sayang yang tidak pasti
kelak akan kecewa

jangan dipuja cinta yang datang
kelak akan menyakitkan
jangan asyik menanti ‘cinta’ datang

sedangkan ‘cinta’ datang belum tentu untuk kita
jangan di kesal benda yang telah lepas

kesusahan, kesukaran dan kesedihan pasti ada hikmahnya

“Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.” (Surah Al-Insyirah:6)

Selasa, 21 Disember 2010

Coretan Lura Hati

Cerita antara kita bukan hanya mimpi
satu ceritera cinta melara hati
parah terukir ke dalam hati
bagai diri di tusuk duri

Turutkan hati
ingin aku terus menemani
menurut apa jua yang kau ingini
Tanpa ada rasa sangsi dalam hati

Namun bila simpulan cinta sudah tidak lagi rapi
berselerak di bawa hanyutan diri
Batasan keluarga yang tidak mengerti
membenam cinta untuk di bawa pergi

apa daya lagi untuk ku berdiri
andai kau jua tidak sudi menemani
apa daya untuk kau berlari
andai aku sudah lelah mengejari
pada satu cinta,satu kasih tidak terganti

Dan andai ku bawa cinta ini sampai mati
mungkin kau akan terus mengerti
cinta ku belum dimiliki
kerana aku masih ada janji.

Isnin, 20 Disember 2010

Itu bukan teras segalanya

Cantik dan tampan atau langsing dan sasa sering menjadi ukuran paling utama dalam memilih pasangan. Cinta sejati seharusnya tidak pernah memandang pada sifat fizikal seseorang samada gemuk, kurus, hitam atau pun putih. Bagi kamu yang terlalu memilih ingatlah kasih sayang dan kejujuran adalah lebih utama daripada wajah dan tubuh badannya. Jangan malu andainya pasangan kamu gemuk atau hitam kerana seharusnya kamu bangga kerana kamu benar-benar mencintainya kerana hati dan bukan bersandarkan paras rupa. Cantik dan tampan tidak harus menjadi ciri utama yang harus ada dalam sesebuah percintaan kerana:

1. Jika seorang lelaki mengatakan dia mencintai kamu semata-mata kerana kecantikan, awaslah! Kamu mungkin akan ditinggalkan apabila sudah tidak cantik lagi. Jika seorang lelaki mengatakan dia sanggup berkorban apa saja demi cintanya kepada kamu dan apabila kamu bertanya mengapa, dia memberitahu kerana terpesona dengan wajahmu, awas! Kamu akan ditinggalkan apabila wajah kamu tidak lagi mempesonakan.

2. Jika kamu memiliki wajah yang cantik, usah terlalu gembira kerana mungkin kamu akan bertemu dengan lelaki yang salah. Jika kamu berasakan kamu tidak cantik,jangan pula bersusah hati sebab lelaki sejati adalah mereka yang menilai wanita secara tersendiri. Cinta yang dibibitkan oleh kecantikan dan ketampanan semata biasanya tidak kekal hingga ke hujung.

3. Kecantikan dan ketampanan adalah tiket kebahagiaan tetapi tiket itu tidak kekal sepanjang zaman. Ada ketikanya tiket itu akan sampai ke tempoh tamat, hanya mereka yang tidak terlalu meletakkan kecantikan sebagai tiket percintaan akan kekal, selain dan selebihnya akan mengorak langkah pergi.

4. Bagaimana cantik dan tampan seseorang itu, ia akan pudar. Kecantikan atau ketampanan bukan teras keintiman. Ia alat untuk menikmati sebahagian kehidupan yang terbaik, namun ia bukan yang terbaik. Wajah yang indah dipandang akan menjadi cuka yang memasamkan kehidupan jika yang lain-lain tidak cantik.

5. Kopi pahit, jika dibiarkan berdiri dengan sendiri, tetapi kopi menjadi enak apabila digandingkan dengan gula dan susu. Kamu cantik, maka kamu boleh berdiri sendiri tapi tanpa keperibadian dan iman yang padu, kamu ibarat kopi tanpa gandingan gula dan susu. Selama mana boleh bertahan? Sebaik-baik kopi pahit dinilai dari sudut kepahitannya, tapi apabila ada kopi bersusu dan bergula, ia akan sentiasa lebih disukai dan akan terus disukai.

Sabtu, 18 Disember 2010

Cinta Sebenar

Suatu pagi aku terbangun dan berpeluang melihat mentari terbit. Aaah.. kecantikan alam ciptaan Allah memang tiada tolok bandingnya. Sedang aku memerhati, aku puji Tuhan atas segala keindahan yang telah Ia sajikan .aku duduk dan terasa kehadiranNya di sisiku.


Dia bertanya kepadaku, “Adakah kamu mencintai Aku?” Aku menjawab, “Sudah tentu! Engkaulah Penciptaku, masakan aku tidak mencintaiMu.” Kemudian Dia bertanya lagi, “Jika kamu ditakdirkan cacat anggota, adakah kamu akan mencitaiKu?” Aku tergamam seketika. Aku lihat tangan,kaki dan seluruh anggotaku; aku teringat pelbagai kerja yang mustahil aku lakukan tanpa anggotaku ini yang selama ini tidak kusedari kepentingannya.

Kemudian aku jawab, “Tentunya ia amat sukar bagiku, tetapi aku akan tetap mencintaiMu.” Kemudian Dia bertanya lagi, “Jika kamu ditakdirkan buta, adakah kamu akan menyayangi segala ciptaanKu?” Bagaimana mungkin bagiku untuk mencintai sesuatu yang di dunia ini yang tak mampu aku lihat? Kemudian aku berfikir...ramai orang yang ditakdirkan buta di dunia ini, dan mereka masih mencintai Allah dan segala ciptaanNya. Lantas aku menjawab, “Amat sukar bagiku membayangkan keadaanku yang sedemikina rupa, namun begitu aku akan tetap menyintaimu Ya Allah.”

Dia bertanya lagi, “Jika kamu ditakdirkan pekak, adakah kamu akan tetap mendengar kepada kata-kataKu?” Bagaimana mungkin bagiku mendengar jika aku pekak? Kemudian akutersedar bahawa mendengar itu tidak semestinya menggunakan telinga; tetapimenggunakan hati. Aku jawab, “Walaupun takdir itu amat berat bagiku, namun aku akan tetap menyintaiMu.”

Dia menyambung lagi persoalanNya, “Jika kamu ditakdirkan bisu adakah kamu akan terus memujiKu?” Aku tertanya lagi, bagaimana aku boleh memuji tanpa suara? Aku terfikir kemudian yang Allah mahu kitame mujiNya dari dalam hati dan jiwa kita; tidak penting bagaimanakah bunyinya. Kemudian aku menjawab, “Sungguhpun aku tidak mampu untuk mambunyikan pujian bagiMu, aku akan tetap memujiMu.” Dan...

Dia terus betanya lagi, “Adakah kamu benar-benar menyintaiKu?” dengan nada yang tegas dan penuh keberanian. Aku jawab dengan yakin, “Ya, benar Tuhanku, aku menyintaimu kerana Engkaulah satu-satunya Tuhanku dan Tuhan yang sebenar!” Aku fikir jawapanku tadi sudah cukup bagus untuk menjawab soalanNya tadi, tetapi Dia terus bertanyakan lagi, “Kalau begitu kenapa kamu masih melakukan dosa?” Aku jawab, “Kerana aku cuma manusia bisa yang selalu lalai; aku tidak sempurna...aku bukan maksum.” “Kalau begitu, kenapa ketika kamu senang dan gembira...kamu lupakanKu; kamu lari jauh daripadaKu? Dan kenapa ketika kamu susah dan mahukan bantuan...kamu terus ingat kepada Aku; kamu datang dekat dan merayu kepada Aku?”

Aku tidak mampu berkata-kata. Yang kusedari...titisan panas turun membasahi pipiku. Dia sambung lagi, “Mengapa kamu buat begini...kadang-kadang sujud menyembahKu, dan kemudian membelakangiKu; tidak pedulikanKu? Mengapa kamu hanya datang mencariKu hanya ketika kamu nengingatiKu? Mengapa kamu meminta kepadaKu sedang kamu tidak setia kepadaKu?” Kurasakan titisan panas mengalir deras membasahi pipiku tanpa henti. “Mengapa kamu malu kepadaKu? Mengapa kamu tidak mahu menyebarkan suruhanKu? Mengapa ketika kamu dizalimi kamu adukan kepada yang lain sedang Aku sedia mendengar segala rintihanmu? Mengapa kamu sering membuat alasan ketika Aku memberimu peluang untuk berkhidmat di jalanKu?”

Mengapa kamu sering membuat alasan ketika Aku memberimu peluang untuk berkhidmat di jalanKu?

Ku gagahi bibirku untuk mengucapkan patah-patah perkataan bagi menjawab segala soalan yang bertubi-tubi diajukan kepadaku. Tetapi aku tidak punyai jawapan bagi persoalan-persoalan tadi. Lidahku yang selama ini lancar berkata-kata, kini kelu. Otakku ligat mencari jawapan... atau alasan... namun tiada apa yang kutemui sebagai jawapan. Dia berkata-kata lagi... “Kamu diberikan sebuah kehidupan. Aku jadikan dalam dirimu keistimewaan dan kelebihan berbanding orang lain untuk kamu berjuang di jalanKu, tetapi kamu tetap berpaling dari jalanKu. Aku tunjukkan kepadamu kata-kataKu sebagai panduan kamu dalam hidup ini, tetapi kamu tidak mahu mempelajari atau menghayatinya.

Acap kali Aku berkata-kata kepadamu, tetapi kamu berpaling daripada melihatnya. Aku turunkan kepada kamu pesuruhKu, tetapi kamu tidak ambil peduli ketika sunnahnya ditinggalkan. Aku dengar segala permintaan dan rayuanmu kepadaKu... dan semuanya telah Aku perkenankan dengan pelbagai cara.”

SambungNya lagi, “Kini... adakah kamu menyintaiKu?” Aku tidak mampu menjawabnya lagi. Bagaimana harus aku jawab persoalan ini.. Dalam tak sedar, aku malu dengan segala apa yang telah aku lakukan selama ini. Aku tidak lagi punya alasan bagi menyelamatkan diriku. Apa yang boleh aku jawab bagi persoalan itu? Ketika hatiku berteriak menangis, dan bercucuran airmata mengalir turun di kedua-dua belah pipiku, aku merintih, “Oh Tuhanku... ampunkanlah segala dosaku. Aku tidak layak menjadi hambaMu Ya Allah...” ..Kemudian Dia menjawab, “Sifatku pengampun...barangsiapa yang memohon keampunan dariKu, nescaya Aku ampunkannya. Dan Aku ampunkan kamu wahai hambaKu.”

Aku bertanya kepadaNya, “Mengapa Engkau tetap mengampunkanku sungguhpun aku melakukan kesalahan berulangkali dan memohon ampun berulangkali? Sampai begitu sekalikah cintaMu terhadapku?” Dia menjawab “Kerana kamu adalah ciptaanKu. Aku sekali-kali tidak akan mengabaikanmu. Apabila kamu menangis aku akan bersimpati kepadamu dan mendengar segala rintihanmu. Apabila kamu melonjak kegirangan Aku akan turut gembira dengan kegembiraanmu. Apabila kamu berasa gundah dan kesepian, Aku akan memberikanmu semangat. Apabila kamu jatuh Aku akan membangkitkanmu. Apabila kamu keletihan Aku akan membantumu. Aku akan tetap bersama-samamu hinggalah ke hari yang akhir dan Aku akan menyayangimu selama-lamanya.”

Seingat aku... aku tidak pernah menangis sebegini. Aku sendiri tidak mengerti kenapa hatiku ini begitu keras; tidak mampu menangis menyesali segala dosaku selama ini. Dan..buat kali pertamanya dalam hidupku ini... aku benar-benar solat dalam ertikata yang sebenar. Ya Allah..betapa indahnya dapat merasakan kehadiran-Mu di setiap waktu..

Melodiku

Hingga ke saat ini
Pelbagai persoalan
Tak henti melanda
Untuk ku memikirkannya
Kau memilih diriku di atas dasar apa
Apakah kerana cinta
Atau pelepas sepi cuma
Seumpama dedaunan yang telah gugur bertaburan
Membiarkan ranting dimamah usang
Apakah semua itu akan terjadi padaku
Andainya benar maka tepatlah apa yang kuramalkan
Waktu bersamamu banyak benar kenangan yang kita ciptakan bersama
Dan satu darinya ungkapan syahdu
Bahawa aku takkan kehilanganmu
Susah payah kita semai benih cinta
Menempuh dugaan
Akhirnya kau tinggalkan
Sia-sialah ku bina istana cinta
Andai insan lain di hatimu bertakhta
Hingga ke saat ini
Ku masih mengenangkan
Detik-detik terindah
Kesudahan aku parah

Anugerah Untukku

Tak ku sangka bahagiaku dengannya hanya singgah sebentar di hati ini…
Tak sempat aku merasainya..aku juga insan biasa yang punya perasaan..sungguh, x pernah diri ini merasai kesakitan begini..penat rupanya tanggung sendirian..berbagai cara ku lakukan hanya untuk buang keindahan itu…tapi semakin sakit kurasakan…aku cuba sibukkan diri dengan belajar…kalaulah insan itu tahu, aku memperolehi keputusan peperiksaan yang dia inginkan..itulah harapan dia untukku…persis keluargaku yang inginkan keputusan yang cemerlang..itu yang aku berikan…kepada keluargaku dan kepadanya…tetapi dia tidak mengetahuinya…aku tahu dia sudah berada jauh dari sini..jauh dia pergi tinggalkan tanah air ni..betapa jauhnya aku dengan dia…
kalau ikutkan hati kecilku ini, hendak ku raung sekuat hatiku..sepuas hatiku…aku sedar fizikalku memang x sesempurna insan lain..tapi hatiku juga seperti insan lain yang inginkan kasih sayang yang tulus..aku tahu bukan salahnya..malah salahku sendiri yang menaruh harapan seluas lautan…baruku sedar rupanya inilah perasaan sayang yang sebetulnya…x pernah aku menyayangi seseorang sebegini..aku dulu yang selalu memperlekehkan cinta…kalah juga aku pada cinta rupanya…dan tewas juga aku dalam medan itu dan hanya mampu menyimpan luka sebagai anugerah kepadaku…semua itu ku simpan di lura hatiku…tempat YANG TERDALAM dalam diriku…

Selasa, 14 Disember 2010

Melodiku

kau datang ketika duka
dan bintang bercahaya
tunjukku ke jalan syurga
ku haus di tengah laut
lemas mencari tempat berpaut
kirimkan aku kekuatan
peta pedoman di kesesatan
ku sunyi dalam gembira
perit pedih tanggung derita
sungguh aku bukan wali yang suci dari hina dan benci
terlalu lama aku mencuba
terlalu banyak cinta yang aku damba
tiada yang sempurna hanyalah fana
Tuhan ampuni hambaMu
Ku rebah didada malam memecah dendam yang lama diam
Ku tanggalkan baju dunia
Dakapku dengan selimut syurga
Ya Tuhanku hanya padaMu
Tempat mengadu segala rindu
Limpahiku rahmat kasihMu
Dalam tahajjud cinta bersujud

Sabtu, 11 Disember 2010

Melodi Hati

Aku mmg suka dgr lagu dri kecil lg..aku suka menyanyi walau pada hakikatnya mmg suara aku x sedap..aku x peduli bila ada suara2 yg mengutuk perihal suara aku..janji aku puas..sampai sekarang minat aku tetap x berubah...siapa yang rapat aku tahula..tapi sekarang lain..dulu kalau aku dengar lagu,hanya sekadar dengar dan x memberi apa kesan pun...tapi sekarang tidak...setiap lagu yang aku dengar aku suka hayati lirik..setiap bait2 lirik yang aku dengar ada yang memberi makna YANG TERDALAM dalam hidupku yang akhirnya menjadi melodi hatiku...kadang2 melodi itulah yang menghiburkan hatiku tatkala hati terasa amat sepi...apa yang mampu aku buat hanya la menangis dalam gembira...

Ahad, 1 Ogos 2010

secebis coretan..

Kadang-kadang aku terpikir…
kenapa hanya diri ini yang merindui & menyayangi..
kenapa hanya diri ini yang menanggung derita merindu itu..
kenapa perasaan itu dihembuskan hanya padaku…
kenapa tiada yang memahami diri ini..
selama manakah dapat kubertahan??
Semuanya ku serahkan hanya kepada Yang Esa…
Kerna hanya Dia yang Maha Mengetahui apa yang akan terjadi padaku suatu masa nanti…

sedikit cebisan dari insan yg lemah ini..

first at all thanks la kalau ade sape2 trbuka and trbace blog aku ni walaupun aku x rase ada org nk bace blog ni..actually dh lama aku wt blog ni..tp x penah edit,x penah update..mls..hehe...tp mlm ni hatiku terasa nk update blog..inginku luah segala yg trbuku di hati..x tahu kemana hendak ku pergi..x tahu kepada siapa hendak ku adu..lalu terlintas di fikiran di blog inilah ingin ku berkongsi rasa...